Cara Memulai Bisnis E-commerce

Dengan diperkenalkannya komputer pada pertengahan abad 20, dan perkembangan Internet di awal 90, komputer telah merevolusi ekonomi global dengan memperkenalkan cara-cara yang lebih menguntungkan dan lebih akurat untuk menangani transaksi bisnis di seluruh pasar internasional. Transaksi bisnis yang dihasilkan Internet selalu merujuk ke "e-commerce". Bisnis selalu melibatkan satu hal yaitu pertukaran uang, antara penjual dan pembeli.

Dalam 2017 Black Friday di Amerika Serikat, ada lebih dari 174 juta pembeli yang menghabiskan uang secara online. Dan 180 juta pembeli yang berbelanja online di 2018 Black Friday. Dan ini hanya hasilnya di Amerika Serikat. Jika Anda menempatkan bisnis E-commerce Anda di global, itulah cara mendapatkan keuntungan dan semakin banyak akan datang. Tidak ada kata terlambat untuk memulai bisnis, ambil langkah saja dan impian Anda akan menjadi kenyataan. Jika Anda berpikir untuk memulai bisnis sekarang, gunakan daftar periksa ini untuk memeriksa cara yang benar.

1. Mulailah dengan Nama Bisnis Anda

Hal pertama yang harus dilakukan (setelah Anda memutuskan apa yang ingin Anda jual, tentu saja) adalah memilih nama bisnis yang hebat dan mengesankan yang tidak digunakan orang lain. Anda dapat melakukan pencarian nama perusahaan untuk memastikan itu belum digunakan. Setelah memilih nama, daftarkan (ikuti hukum di negara Anda)

2. Amankan Nama Domain dan Situs Web Anda

Idealnya, Anda akan mendapatkan nama bisnis Anda sebagai nama domain Anda, tetapi jika itu tidak tersedia, pilih URL yang mudah diucapkan dan dieja, dan berhubungan dengan bisnis Anda. Jadi jika bisnis Anda adalah Karen's Craft Creations dan KarensCraftCreations.com tidak tersedia, coba yang serupa dengan CraftsbyKaren.com.

Desain situs eCommerce Anda mungkin merupakan pengeluaran bisnis terbesar yang Anda miliki. Tetapi Anda ingin memastikan bahwa itu tidak hanya menarik secara visual, tetapi juga fungsional. Ada solusi e-commerce out-of-the-box seperti Shopify to mulai dengan, tetapi Anda mungkin memerlukan sesuatu yang lebih dibuat khusus jika kebutuhan Anda lebih dari dasar.

3. Pilih Struktur Bisnis Terbaik dan Daftarkan Bisnis Anda

Anda punya beberapa opsi dalam hal struktur bisnis:

  • Pemilik tunggal
  • Kemitraan (jika Anda memiliki mitra bisnis)
  • LLC
  • Perusahaan

Jika Anda tidak memilih struktur bisnis seperti korporasi atau LLC, Anda akan secara otomatis dianggap sebagai pemilik tunggal (atau kemitraan) oleh IRS. Namun, beroperasi sebagai pemilik tunggal, aset pribadi Anda berisiko. Jika perusahaan Anda pernah dituntut, pengadilan dapat menyita aset pribadi Anda jika bisnis Anda tidak memiliki cukup uang untuk membayar utangnya. Baik korporasi dan LLC memisahkan Anda dan aset Anda dari bisnis, dan memberikan manfaat pajak lainnya.

4. Dapatkan Nomor Identifikasi Pemberi Kerja Anda

Anda akan memerlukan Nomor Identifikasi Pemberi Kerja (EIN) untuk membuka rekening bank bisnis dan mengajukan pajak bisnis Anda April mendatang. EIN Anda sedikit mirip dengan nomor jaminan sosial bisnis Anda: ini nomor unik yang mengidentifikasi bisnis Anda dan membantu Anda mengajukan dokumen penting. Setiap bisnis membutuhkannya, apakah Anda akan memiliki karyawan atau tidak.

5. Terapkan untuk Izin dan Izin Usaha

Mengoperasikan bisnis eCommerce tidak mengecualikan Anda dari memerlukan lisensi dan izin bisnis tertentu. Periksa dengan kota, kabupaten, dan negara bagian Anda untuk melihat jenis lisensi pajak penjualan atau lisensi bisnis rumah yang Anda butuhkan, dan dapatkan yang disetujui sebelum Anda mulai beroperasi.

6. Temukan Vendor yang Tepat

Anda akan memiliki banyak kompetisi yang menjual produk secara online, jadi Anda harus mencari kualitas terbaik dan harga terbaik untuk produk yang Anda jual atau bahan yang Anda gunakan untuk membuat produk Anda. Berbelanja sekitar sampai Anda menemukan vendor yang ingin berbisnis dengan jangka panjang.

7. Mulai Pemasaran Dini

Bahkan jika Anda tidak siap dan berjalan, itu ide yang baik untuk mengatur profil media sosial dan menulis konten untuk blog Anda sekarang sehingga Anda tidak memulai dari awal Hari 1. Anda dapat mengatur situs web Anda dengan halaman “segera hadir” di mana orang-orang yang tertarik dapat mendaftar untuk mendapatkan pembaruan, menggunakan alat seperti LaunchRock.

8. Dapatkan Lebih Produktif dengan Perangkat Lunak yang Tepat

Teknologi dapat membuat pekerjaan Anda jauh lebih mudah, jadi sebelum Anda memulai bisnis eCommerce Anda, bermain-main dengan manajemen hubungan pelanggan, akuntansi, manajemen proyek, dan perangkat lunak pemasaran email yang dapat Anda integrasikan ke dalam apa yang Anda lakukan setelah diluncurkan.

9. Stok Persediaan Anda

Apakah Anda memiliki gudang yang penuh dengan produk di suatu tempat atau persediaan Anda tinggal di garasi Anda, pastikan Anda punya cukup banyak untuk diluncurkan. Ini bisa rumit, tidak tahu berapa banyak yang Anda butuhkan, tetapi secara umum, lebih baik memiliki terlalu banyak persediaan daripada tidak cukup. Perhatikan bagaimana penjualan Anda meningkat sehingga Anda bisa pintar dengan pesanan di masa depan.

10. Pastikan Bisnis Anda Tetap Sesuai

Setelah Anda meluncurkan bisnis eCommerce Anda, banyak hal akan bergerak dengan kecepatan cahaya. Jangan mengabaikan pengarsipan laporan tahunan Anda, jika Anda memasukkan atau mengajukan LLC, atau biaya tahunan untuk izin bisnis. Jika perlu, letakkan tenggat waktu ini di kalender Anda agar Anda tetap di atasnya.

Bisakah Anda mencentang semua 10 dari barang-barang ini dari daftar Anda? Besar! Saatnya untuk memulai. Setelah melakukan semua persiapan di muka, bisnis eCommerce Anda akan meroket.


Tinggalkan komentar

Harap dicatat, komentar harus disetujui sebelum dipublikasikan